Sia Mendedahkan Ia Penderitaan dari Penyakit Neurologi serta Sakit Kronik

Bintang pop berkongsi kabar dengan pengikutnya di Twitter

pada hari Jumaat, berkata bahawa ia mahukan orang lain yang mengidap sama dengan mengenali bahawa mereka tidak mengidap bersendirian.

" Hei, aku mengidap sakit kronik, penyakit neurologi, ehlers danlos serta aku cuma mau berkata kepada kamu yang hadapi kesakitan, sama terdapat fizikal ataupun emosi, aku sayangkan kamu, teruskan," nomini Grammy, 43, menulis dalam catatan Twitternya.

Sindrom Ehlers Danlos, yang umumnya dikenali bagaikan EDS, merupakan kumpulan kendala genetik" yang umumnya dicirikan oleh hipermobiliti sendi( sendi yang meregangkan lebih jauh daripada wajar), kerapuhan kulit( kulit yang boleh diregangkan lebih jauh daripada biasa), serta kerapuhan tisu," bagi halaman website Ehlers Danlos Society.

Sia menaikkan dalam tweetnya:" Kehidupan merupakan f- keras. Kesakitan merosakkan, serta kamu tidak bersendirian."

Tidak hanya mendedahkan kondisi neurologinya, Sia saat sebelum ini sudah membuka perjuangannya dengan ketagihan pada masa kemudian. Pada tahun 2018, ia menghantar satu tweet perayaan apabila ia menggapai lapan tahun ketenangan, yang menawarkan perkata harapan:" Lapan tahun diberkas hari ini. Aku sayang kalian, teruskan. Awak boleh lakukannya."

Dalam satu cerita sampul untuk

Billboard pada tahun 2013, Sia mengatakan bahawa ia saat sebelum ini" hadapi kecanduan sungguh- sungguh kepada Vicodin serta Oxycodone, serta aku senantiasa minum namun aku tidak ketahui aku merupakan seseorang alkohol. Aku betul- betul tidak berpuas hati bagaikan seseorang artis serta aku terus menjadi sakit serta sakit."

Bintang itu pula mendedahkan dalam temu bual itu bahawa ia kesimpulannya di nyatakan serta dirawat buat penyakit hipertiroid, serta bahawa ia kesimpulannya bisa jadi tenang.

Suapan Twitter Sia selalunya penuh dengan perkata menggalakkan buat peminatnya." Aku sayangkan kalian, teruskan!" Ia menguraikan pada pertengahan bulan September, serta, sebagian hari saat sebelum itu," Kalian cuma manusia. Maafkan diri!"